Jika anda Yakin Bisa, Pasti bisa,, !!

Minggu, 22 Maret 2015

Gowes Single To Leuwi Hejo ( Sasapedahan Sorangan Ka Leuwi Hejo )

Gowes Single To Leuwi Hejo

Assalamu’alaikum, wr,wb
Saya mau share tentang pengalaman gowes single saya dengan kawan-kawan, Gowes Single To Leuwi Hejo beberapa waktu yang lalu.

Terkadang saya suka Bingung nih mau sepedahan kemana soalnya gak ada temen buat gowes bareng,, saya liburnya di weekday dan temen2 gowes libunya pada di weekend. Waktu itu  Teman-teman satu kerja saya mengajak saya untuk mengunjungi wisata baru Leuwi Hejo tapi mereka maunya naik motor soalnya capek kalo naik sepeda katanya, huffttt payahh L.

Akhirnya saya memutuskan untuk gowes single saja menuju Leuwi Hejo yang terletak di Des.Karang Tengah Kec.Babakan Madang Bogor, berbekal nekat saja saya berangkat, soalnya saya gak tau jalan karena belum pernah kesana sebelumnya, berangkat jam 6.30 WIB dari rumah tanpa sarapan, “hadeuh gk keburu nih bro maklum anak kost  gka ada yang masakin,,” haha J  saya ngekost di Des. Sukahati kec. Citeureup kab. Bogor .
Tadinya saya mau berhenti di perjalanan mau sarapan bubur dulu, berhubung gowes sendiri jadi males kalo mau berhenti-berhenti di jalan, alhasil sampe Sentul City saya belum sarapan juga waktu menunjukan pukul 7.30 WIB , mampir dulu lah ke Indomaret Sentul Nirwana dari pada saya nanti pingsan…he  :) 
Budaran Sentul Nirwana
“Ini belum ada setengah perjalanan bro” sepermpatnya juga gak tau saya soalnya katanya jauuuhh bgt,,, hadeuuhh L Sarapan roti dulu tuh saya di Indomaret sambil beli persediaaan makan buat nanti di jalan takutnya disana gk ada warung, buat ngirit juga sih biar gk jajan sampe lokasi,, hehe J    Lanjut gowes di tengah perjalanan saya menemukan pertigaan dan saya gk tau harus kearah yang mana,, disitu cuman ada papan petunjung arah Gunung Pancar -+15 KM lagi, katanya sih kalo mau ke lewi hejo itu lewat gunung pancar, ternyata setelah saya naik ke atas ada ibu2 yang sedang menjemur padinya, saya menanyakan perihal Leuwi Hejo kepada beliau, menurut beliau kalo arah ke Leuwi Hejo atau di sebut Curug Hejo harusnya tadi di pertigaan saya lurus katanya. Ya Alloh udah capek capek nanjak saya harus turun lagi hadeuhh . L

Lanjut terus, walau dengkul sudah panas dan nafas terasa ngos-ngosan harus tetap semangat donk,,, sepanjang perjalanan pemandanganya gila keren keren bro. di jalan banyak saya jumpai anak-anak kecil mau berangkat sekolah mereka menyebut saya dengan sebutan Mister ,“Hello Mister” begitu mereka menyapa saya,, haha J mungkin tampang saya agak kebule bulean, hi  :D
Bisa dibilang ini gowes yang paling gokil sepanjang saya gowes sebelum-sebelumnya . kenapa? Soalnya nyaris saya gk ketemu turunan nanjak terus sampe-sampe saya berhenti beberapa kali di perjalanan, saya dorong sepeda nya karena gk kuat nanjak di tambah sepeda saya abal2 hehe J  . konon sih kalo gowes kita di haramkan buat dorong-dorong sepeda harus gowes terus biar pun lambat asal ngegelinding aja katanya. Tp itu mah saya bener2 udah gk kuat jd terpaksa harus saya dorong-dorong tuh sepedahnya,, huuuhh L


Jalan Menuju Leuwi Hejo
Dan akhirnya saya menemukan turunan juga di tengah2 perjalanan, “Alhamdulillah ada pelangi juga “ dlm hati sambil ngos-ngosan,, turunan dengan kemiringan yang sangat terjal,, harus siap-siap pegang handle rem “ngerem-ngerem terus nih soalnya kalo gak di rem takut nyungseb”, karena di bawahnya itu ada jembatan rusak yg sedang di perbaiki warga. Sejenak saya beristirahat di warung dekat jembatan sekedar melepas lelah karena dari bangun tidur saya belum makan nasi. Waktu menunjukan pukul 9.30 WIB, maklum orang sunda mah kalo belum makan nasi itu katanya belum makan dan belum kenyang, haha J. “Ternyata di warung itu tidak tersedia nasi sodara2” saya pun bingung mau makan apa, yg tersedia di situ hanya mie rebus saja , “terpaksa deh saya pesan mie rebus , gak apa-apa lah yang penting perut terisi”. Di depan warung itu ada seorang warga yang sedang memperbaiki jembatan, kata warga Leuwi Hejo masih jauh masih sekitar -+2 KM lagi dengan jalanan menanjak dan menurun.
Turunan Menuju Jembatan
Turunan Menuju Jembatan


Warung dekat jembatan berdekatan dengan lokasi wisata yg lain
Istrahat dirasa sudah cukup  waktu menunjukan pukul 10.00 WIB saya pun melanjukan kembali perjalanan gowes saya, menajak menurun harus tetap saya lalui dengan kondisi jalanan yang lumayan rusak, sekitar 20 meter sebelum pintu masuk ke leuwi hejo ada satu pemuda lagi yang menyapa saya “Hello Mister, mau ke Leuwi Hejo yah?” bertanya kepada saya sambil teriak dari kejauhan, “yeah”  saya jawab sambil ngebut he J . Setelah   perjalanan panjang saya lalui akhirnya saya sampai juga di pintu masuk Leuwi Hejo, diam dulu  sebentar sambil ngabarin temen kalo saya sudah sampai di pintu masuk Leuwi Hejo meskipun gak ada pintunya tapi saya anggap ini adalah pintu masuk nya,,, hehe . Rp.10.000,- berikut saya harus membayar tiket masuk untuk menuju kawasan wisata. dari pintu masuk kita masih harus menyusuri jalan setapak -+500 Meter dengan kondisi rusak parah dan pingir2nya jurang bekas longsor, ada juga warga yg sedang membuat jalan baru dengan batu-batu kecil karena bisa dibilang tempat ini baru, belum banyak orang yang mengetahuinya, tenang saja motor bisa masuk kok, jalan agak sedikit licin kalo sedang musim hujan, biaya parkir didalam Rp.5000,-  dan saya hanya membayar Rp.3000,- karena saya bawa sepedah, hehe
Pintu Masuk Menuju Kawasan Leuwi Hejo


Sampe di leuwi hejo sekitar pukul 10.45 WIB, saya mengira temen2 sudah sampai di lokasi duluan, ternyata saya yang pertama sampai di lokasi , mereka memberi kabar katanya baru berangkat, hadeuhh benar-benar payah. Menunggu sambil minum2 saja di warung yangg saya bisa lakukan, padahal udah gak sabar pengen cepat-cepat nyebur. Sudah lebih dari 30 menit saya tunggu mereka dan tak kunjung datang, saya pun langsung saja menuju sungai nya ( Leuwi Hejo) rasa lelah saya langsung terbayar dengan keindahan dan kejernihan air disini, udaranya yg sejuk airnya yang jernih dengan suasana nyaman jauh dari keramaian di temani gemuruh air sungai,, hi hi hi :D segera lah saya membasuh muka saya dengan air yang jernih itu, sungguh segar sekali, walaupun gak nyebur saya rasa cukup dengan membasuh muka dan kembali ke warung untuk menunggu temen, di pinggir sungai munculah mereka baru saja sampai, “kemana aja lho gua tunggu dari tadi gk nongol-nongol ,, SUEE “ Tanya saya sambil gereget. Akhirnya lanjut lagi main air sambil photo2 he J nyebur-nyebur juga deh ujung-ujungnya mah, mumpung ada temen nyebur he.


Track menuju curug


Ada 2 spot favorit pengunjung yang ada disini yaitu Leuwi Hejo dan Curug Barong yang terdekat dengan parkir motor yaitu Leuwi Hejonya, untuk menuju Curug Barong kita mesti naik turun bukit dulu untuk sampai disana tracknya lumayan berbahaya karena jalanannya yang sempit dan pinggirnya jurang, kurang lebih sekitar beberapa ratus meter jalan kaki dari parkiran motor, ternyata di tempat ini juga tak kalah bagus nya dengan tempat yang tadi, banyak juga pengunjung yang mandi disini atau sekedar ingin mengabadikan momen dengan berphoto bersama. Air terjun ini memiliki beberapa tingkatan yang sangat memanjakan indra penglihatan kita, subhanalloh sungguh indah ciptaan-Nya.


Anak Sekolah Sedang Bermain Air

Kejernihan Air Sungai Leuwi Hejo
Curug Leuwi Hejo ( curug bengkok )

Curug Leuwi Hejo
Curug Barong

Curug Barong

Matahari sudah mulai naik ke tengah waktu menunjukan pukul 13.00 WIB, main-mainnya dirasa sudah cukup kita pun memutusskan untuk menyudahi bermain-main di kawasan ini setelah puas bermain air dan berphoto. Resikosaya naik sepedah harus di tinggalin sama teman-teman yang pada naik motor, belum lama perjalanan ada sekitar 500 Meter dari lokasi tiba-tiba turun hujan, berteduh sejenak di saung pinggir jalan sambil makan snack menunggu hujan sedikit agak reda, hujan mulai reda perjalan pulang di lanjut untungnya pas pulang banyak di jumpai jalanan yang menurun jadi saya tak perlu capek menggowes sepda saya, tiba-tiba hujan deras pun turun lagi saya berteduh di warung yang tutup di pinggir jalan, perjalanan masih jauh perut sudah mulai lapar untungnya masih ada sisa coklat, sedikit bisa menunda rasa lapar untuk sampe kostan, hujan tak kunjung reda akhirnya, saya memutuskan untuk hujan-hujanan saja karena kalo nunggu reda bisa-bisa magrib sapai dikostan.
Kondisi Saat Hujan

Tiba di kostan pukul 16.30 WIB dengan keadaan basah kuyup kedinginan. Sungguh perjalanan yang mungkin tak kan pernah kulupakan.

Untuk teman-teman yang mau gowes jauh yang memakan waktu seharian di sarankan untuk membawa ban dalam cadangan, kunci-kunci yang di perlukan, pompaan, jas hujan, persediaan air yang cukup, makanan ringan supaya terhindar dari hal-hal yang tidak diinginkan, juga bisa hemat biaya ketika di perjalanan. Satu lagi bawa kamera untuk mengabadikan tiap momen perjalanan anda untuk kenang-kenangann di masa datang,,

Demikian pengalaman gowes single saya semoga Leuwi Hejo bisa menjadi rekomendasi destinasi selanjutnya untuk kalian bersepeda, semoga bermanfaat.
Informasi di atas adalah berdasarkan pengalaman saya langsung di TKP. mohon maaf jika ada informasi yang di rasa kurang , jika ada informasi yang lebih up to date tentang Leuwi Hejo tolong informasikan di kolom komentar..

By : @sunan_doank
Share:

Total Tayangan Halaman

Diberdayakan oleh Blogger.

Popular Posts

About

Tentang Saya

Foto saya

I was a man,,,, mad with adventure,,,, let our fellow adventure together,, 
MY LIFE, MY ADVENTURE

My Instagram

Ada kesalahan di dalam gadget ini

Recent Posts

Unordered List

Pages

Theme Support